Sunday, March 25, 2012

:: Istikharah CintaKu ::



“Awak, saya nak tanya sesuatu boleh?”

“Hmm...kalau saya boleh jawab, saya jawablah. Kenapa?”

 “Awak, kenapa awak tak macam kawan-kawan awak yang lain? Mereka semua punya couple tapi awak tak.”

“Kenapa awak tanya macam tu?”

“Saya bukan apa, curious

“Entahlah, mungkin sekarang ini saya lebih selesa untuk berkawan”

Soalan itu sering ditanyakan kepada sahabat saya. Setiap kali bertemu dengan sahabat saya itu, pasti akan ada bicara tentang hati. Menjaga hati di tengah-tengah komuniti yang rata-ratanya mengejar cinta sesama mereka bukanlah sesuatu yang mudah. Apatah lagi jika ada yang berfikiran tidak romantic jika tidak memiliki couple. Entah dari mana ideologi ini bermula.

Perjalanan masih panjang dan jauh untuk saya tempuh. Sungguh pun jauh di lubuk hati ini ada satu ruang yang mesti saya isi, ruang yang belum saya tahu siapakah yang akan mendudukinya.

Tipu jika saya tidak pernah memikirkannya.

Bohong jika saya tidak pernah merasa dengki dengan kawan-kawan saya yang lain.

Namun setiap kali percubaan untuk meraih kasih dari orang lain dengan harapan dapat mengisi kekosongan itu, saya merasa lebih kosong dan sunyi.

“Semakin inginkan kasih manusia, semakin tidak keruan hati”.  Itu kata sahabat saya yang lain.

Istikharah Cintaku

Baru-baru ini saya merasa sangat memerlukan seseorang untuk berbicara tentang sesuatu yang saya tidak tahu berkaitan apakah perkara itu. Hendak tidur, mata tak dapat dilelapkan. Hendak makan, perut dah tak larat nak menampung makanan sehinggalah saya teringat pesanan Ustaz Jasri pada kelas-kelas terakhir sebelum bermulanya peperiksaan akhir semester semasa di CFS dulu.

“Saya harap kamu selalu buat solat Istikharah dan hayati doa Istikharah tu betul-betul sebab insyaAllah, ia akan melembutkan hati kita untuk menerima apa jua keputusan sama ada keputusan teruk atau baik”. Kemudian beliau membacakan doa istikharah berserta maksud.



Istikharah telah saya lakukan sebelum tidur pada malam itu.

Dan Alhamdulillah, dengan Istikharah itu, dalam mimpi saya, Allah menemukan saya dengan sahabat-sahabat PSS & KRU yang datang menasihati saya bahawa perjuangan belum selesai. Keberadaan saya di sini adalah harapan mereka untuk saya kembali ke Negeri di Bawah Bayu bersama ‘mutiara-mutiara’ ilmu untuk dikongsi. Wajah-wajah terakhir yang saya ingat dalam mimpi itu adalah wajah Akh Zul Hilmey Makmud dan Akh Azizul Julirin manakala perkataan yang paling saya ingat dalam mimpi itu adalah...

“STRIVE FOR THE UMMAH”

Allahu Akbar.

Kata-kata itu membuatkan saya terjaga dari tidur. Selepas memikirkan semula apa yang berlaku dalam mimpi tadi, air mata saya mula mengalir. Satu perasaan yang amat sukar untuk dilafazkan. Hanya Allah sahaja yang tahu perasaan saya ketika itu.



...TERIMA KASIH YA RABB KERNA MENGANUGERAHKAN SAHABAT SEPERTI MEREKA...

Monday, March 19, 2012

:: Rindu Bau Pohon Tin by Ust. Hasrizal ::


Assalamualaikum w.b.t semua..

Astaghfirullah, saya sedar blog ini telah lama ditinggal pergi. Ingin sekali kerja dijadikan alasan tetapi melihat sahabat-sahabat yang kerap update blog, buat saya serba salah sebab mereka juga punya urusan untuk diselesaikan malah urusan itu adalah urusan berkaitan agama. Oklah, cukup setakat ini dahulu isu SIBUK.

Alhamdulillah, Allah telah memberi peluang kepada diri ini untuk melaungkan masa membaca buku. Sebenarnya buku itu tidaklah punya kaitan dengan pelajaran saya di kampus universiti tapi bagi saya buku itupunya kaitan yang besar dengan kampus kehidupan saya.

Rindu Bau Pohon Tin oleh Ustaz Hasrizal @ Saifulislam.com

Saya cukup yakin ramai yang telah membacanya. Antara topik yang mencuri perhatian saya adalah tabiat kebanyakan manusia hari ini (dan semestinya saya juga tidak terlepas dari tabiat ini) iaitu celupar.

Sebelum itu, saya mohon keizinan Ustaz Hasrizal untuk saya masukkan hasil tulisan ustaz dalam blog saya ini.

Berbalik kepada hal CELUPAR tadi. Dalam tak sedar, ramai  sebenarnya yang berbangga dengan keceluparan sendiri. Sehingga ada yang mengaku tanpa rasa malu mahupun sedih atau lebih tepat lagi tanpa ada usaha untuk mengubah sikap itu.

“Apakan daya, kami memang bangsa yang celupar,”  kata mereka.

Memang ada yang beralasan begitu.

Tetapi mampukah kita memberikan alasan yang sama di depan Allah nanti?

“Ampunkan aku ya Allah! Aku celupar kerana aku orang negeri itu dan ini. Aku ‘laser’ kerana mak bapakku semua begitu.”

Celupar itu semakin parah apabila kita berbangga dengan keceluparan kita. Kononnya orang yang celupar ini macho dan berani.

Terima kasih ya Allah kerana dengan izinMu aku dapat membaca buku Rindu Bau Pohon Tin ini. Terima kasih juga kepada Ust. Hasrizal atas karya yang sangat mententeramkan jiwa insan-insan yang dipukul gelora nafsu duniawi ini. Moga Allah membuka seluas-luas pintu rezeki kepadamu.

Buat sekalian pembaca blog ini yang masih belum mendapatkan buku ini, dapatkanlah secepat mungkin. Bagi yang belum habis menggunakan baucer RM200, manfaatkan baucer itu sebaiknya. Moga kita semakin dekat kepadaNya.

:: followers ::