Wednesday, March 10, 2010

...jadilah seperti air...


Tak tahulah nak cerita macam mana, tapi beginilah hakikatnya..

“Kalau antum tuang air ke dalam gelas, tuanglah sampai melimpah, bukan kita nak membazir tapi apa yang kita mahu ialah iman kita seperti air itu. Apabila kita beriman, iman kita bukan sahaja memenuhi atau menguasai diri kita malah iman kita dapat memberi manfaat kepada orang di sekeliling kita sepertimana melimpahnya air yang kita tuang tadi ke sekeliling gelas itu. Sabda baginda s.a.w “sebaik-baik di antara kamu ialah yang memberi manfaat kepada orang lain”…” Itulah antara kata-kata yang selalu murabbi saya cakap.

Bagaimana kita nak bersifat atau bersikap seperti air itu? Mari kita singkap kembali sirah baginda s.a.w apabila akhlak baginda menjadi seperti air itu.

Rasulullah s.a.w dan sang Yahudi tua yang buta dan miskin

Hampir setiap hari Rasulullah s.a.w berjalan menuju sebuah rumah sederhana, Rumah itu adalah rumah orang tua Yahudi yang miskin dan buta. Rasulullah sering mengunjunginya dan memberikan makanan kepadanya. Bukan itu sahaja, Rasulullah juga menyuapinya, bukan sekadar menyuapi sang Yahudi tersebut, beliau juga menghaluskan terlebih dahulu makanan yang hendak diberikan kepada orang tua tersebut dengan menyunyah makanan itu terlebih dahulu.

Seringkali sang Yahudi tua mencaci maki Rasulullah ia mencaci-maki beliau bahkan di hadapan Rasulullah sendiri yang sedang menyuapinya. Hebatnya Rasulullah, beliau tidak memberitahu si Yahudi tersebut bahwa dirinya adalah Muhammad s.a.w. yang selalu dihinanya. Rasulullah tidak menghiraukan ucapan Yahudi tersebut dan terus saja beliau berkunjung ke rumah sang Yahudi dan memberikan makanan sampai akhir hayat baginda.

Setelah Rasulullah s.a.w. wafat, Abu Bakar menjadi khalifah. Ia mengunjungi Aisyah(riwayat lain mengatakan Fatimah) dan bertanya kepadanya tentang amalan yang biasa dilakukan oleh Rasulullah. Lantas Aisyah menjawab bahawa ia tidak akan mampu menyaingi akhlak Rasulullah saw, ia menceritakan kepada Abu Bakar tentang kebiasaan Rasulullah memberi makan kepada sang Yahudi tersebut. Abu Bakar mendatangi sang Yahudi buta tersebut, tanpa berbicara apa-apa ia langsung menyuapi orang Yahudi. Seketika sang Yahudi merasa ada yang berbeza, kali ini bukan seperti biasanya. Sang Yahudi meludah makanan yang disuapi tadi.

Dialogpun terjadi di antara Abu Bakar dan Yahudi buta tersebut. Yahudi berkata kepada Abu Bakar, “aku tahu engkau bukanlah orang yang biasa datang menyuapiku.”

Abu Bakar bertanya. “bagaimana kau tahu aku bukan orang yang biasa datang kepadamu?”

“Orang yang biasa datang kepadaku senantiasa menyuapiku dengan terlebih dahulu menghaluskannya dengan mulutnya, sedangkan kau tidak. Ia begitu mengerti aku, ia memenuhi semua keperluanku, sungguh engau sangat berbeza dengan orang yang biasa menyuapiku. Mana orang itu?” jelas sang Yahudi tersebut.

“Engkau benar, aku bukanlah orang itu. Orang yang biasa datang menyuapimu adalah Muhammad Rasulullah s.a.w dan kini ia telah meninggal dunia.” jawab Abu Bakar. Selanjutnya diriwayatkan bahawa orang Yahudi tersebut menangis dan menyesali perbuatannya menghina orang yang selama ini menyuapinya, sampai akhirnya ia masuk Islam.

Dari kisah ini kita dapat lihat bagaimana tingginya akhlak Rasulullah s.a.w dan daripada akhlak baginda, Yahudi tersebut berasa senang sehingga dapat merasakan sesuatu yang sangat berbeza apabila Saidina Abu Bakar mengganti baginda s.a.w. Begitulah antara perumpamaan analogi yang dapat dibuat saya ambil contoh.

Wallahu a’lam..

Monday, March 8, 2010

...jejak...(mars korsad)

Ah..ah..ah 4x

Menapaki langkah-langkah berduri
Menyusuri rawa, lembah dan hutan
Berjalan di antara tebing curam
Semua dilalui demi perjuangan

Meletih tubuh di dalam perjalanan
Saat hujan dan badai merasuki badan
Namun jiwa harus terus bertahan
Karena perjalanan masih panjang

Kami adalah tentara Allah
Siap melangkah menuju ke medan juang
Walau tertatih kaki ini berjalan
Jiwa perindu syahid tak akan tergoyahkan

Wahai tentara Allah bertahanlah
Jangan menangis walau jasadmu terluka
Sebelum engkau bergelar syuhada
Tetaplah bertahan dan bersiap siagalah
Tetaplah bertahan dan bersiap siagalah

Gunung tinggi menjulang
Samudera luas membentang
Adalah lahan peneguhan
Hutan rimba... Padang gersang
Jadi ajang pembuktian
Hujan badai.. terik panas kerontang
Pasti kan hiasi perjalanan
Saat langkah telah diayunkan
Pantang surut ke belakang
Hingga sampai ketujuan
Bertahanlah.. dan bersiap siagalah

Menapaki langkah-langkah berduri
Menyusuri rawa, lembah dan hutan
Berjalan di antara tebing curam
Semua dilalui demi perjuangan

Meletih tubuh di dalam perjalanan
Saat hujan dan badai merasuki badan
Namun jiwa harus terus bertahan
Karena perjalanan masih panjang

Kami adalah tentara Allah
Siap melangkah menuju ke medan juang
Walau tertatih kaki ini berjalan
Jiwa perindu syahid tak akan tergoyahkan

Wahai tentara Allah bertahanlah
Jangan menangis walau jasadmu terluka
Sebelum engkau bergelar syuhada
Tetaplah bertahan dan bersiap siagalah
Tetaplah bertahan dan bersiap siagalah
Tetaplah bertahan dan bersiap siagalah


nasyid : jejak by mars korsad (klik untuk muat turun)

siapa lebih baik?


Selalu persoalan ini bermain difikiran sehinggalah pada suatu hari.

Sedang aku berjalan di pekan bersama beberapa oang sahabat. Sahabat A bertanya kepada sahabat B.

“Akh, selalu orang membandingkan antara perempuan yang bertudung dan sebaliknya, biasanya orang akan cakap perempuan yang tak bertudung lebih baik daripada yang bertudung. Apa pendapat akhi?”

A menjawab “Hmm…sebenarnya macam ni, cuba kita buat satu analogi seperti yang Ustaz Pahrol buat. JPJ dan polis trafik adalah orang yang berkuasa di jalan raya. Ada dua orang penunggang motosikal, seorang memakai topi keledar sambil menunggang dengan laju manakala seorang lagi menunggang motosikal dengan cermat tetapi tidak memakai topi keledar. Siapa yang akan di tahan dahulu antara keduanya?”

Sahabat A mengangguk faham. “Mestilah yang tak pakai topi keledar tadi, betul tak? Sebab memakai topi keledar itu lebih utama dalam undang-undang jalan raya. Namun hakikatnya, baik buruk akhlak seseorang itu siapa yang tentukan?? Allah SWT,” tambah Sahabat B lagi.

Pada hari itu, persoalan yang selalu bermain difikiran aku sudah terjawab. Aku nekad untuk memperbanyak bacaanku terutamanya pada bahan bacaan yang meningkatkan kualiti diri.

Sunday, March 7, 2010

air sungai...

Alkisah suatu malam di malam hujung mingguku…

Setelah selesai solat isyak, aku duduk di tempat biasa sambil memegang mushaf terjemahan Al-Quran dan bersedia untuk i’adah. Tiba-tiba seorang sahabatku,Nidzam, datang mendekatiku seraya berkata...

“Lim, busy tak? Aku dengar malam ni ada forum best kat audi(auditorium).”

“Oh ya kah? Apa tajuk forum tu?” Aku tertarik dengan ekspresi muka yang dia tunjukkan.

“’Dakwah Fardiyah dan Dakwah Jam`iyah, Satu Kepentingan’ lebih kurang macam tu-lah tajuknya.”

“Hmm..jom, best gak tajuk tu!”

*******************************

Sepanjang forum, aku tertarik dengan satu analogi yang disebutkan oleh salah seorang ahli panel iaitu ‘Dakwah Ibarat Air Sungai Yang Mengalir’…jeng…jeng…



Melalui buah fikiran saya, jika diperhatikan sebaik-baiknya, memang betul kata-kata panel itu. Air sungai, tiada siapa yang dapat menghentikannya walau dengan apa cara sekalipun melainkan dengan izin Allah. Cuba kita teliti, kita tahan air itu dengan banyak batu yang tersusun, air akan mengalir melalui celah-celah batu-batu itu apatah lagi hanya menahan dengan seketul batu. Kalau ia ditahan sepenuhnya tanpa ada celah-celah untuk mengalir, ia akan mengalir melalui atas pula. Bukan itu sahaja, akibatnya, sebuah empangan pasti akan pecah jika tiada lubang turbin disediakan untuk air mengalir. Hal ini disebabkan oleh tekanan yang kuat oleh air tersebut dan air itu akan melimpah dengan deras sehingga berupaya membahayakan penduduk di sekitar empangan itu.



Pada pendapat saya, batu-batu itu adalah seperti media, waqi’ yang kurang faham tentang kepentingan dakwah dan sebagainya. Organisasi-organisasi pula ibarat empangan yang menghalang air sungai yang mengalir itu.

Walaupun apa pun, sahabat-sahabat yang dikasihi, kita sebagai da’i mestilah bijak menangani aral yang melintangi medan yang kita lalui ini.

“Tolaklah perbuatan buruk mereka dengan (cara) yang lebih baik, Kami lebih mengetahui apa yang mereka sifatkan (kepada Allah)” (al-mu`minuun : 96)

Wallahu a’lam...

Saturday, March 6, 2010

hikmah kembara

Assalamualaikum..agak lama ana meninggalkan blog ini..kalau terus dibiarkan, jangan kata masuk muzium malah mungkin sudah boleh dimasukkan dalam arkib negara, paling kurang pun jadi bahan kajian para ahli arkeologi di peringkat antarabangsa..hehe(tak reti la nak berjenaka..)

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah sekalian,

Alhamdulillah, seinfiniti kesyukuran kepada Allah kerana bukah sahaja Allah menganugerahkan nikmat Iman dan Islam, malah nikmat panca indera. Ulama berpendapat bahawa cara terbaik untuk bersyukur dengan nikmat yang dianugerahkan ini adalah dengan menggunakannya fisabilillah. Tambahan pula, Allah masih memberi ana peluang untuk berkongsi buah fikiran yang serba tiada ini. Walaubagaimanapun ana tetap cuba sampaikan sesuatu yang mudah-mudahan memberi manfaat kepada semua kerana sabda baginda s.a.w “sampaikanlah daripadaku walau sepatah”.
Kebanyakan artikel adalah artikel yang telah lama dalam simpanan ana yang tak sempat ana post..

***************


Alhamdulillah pada tarikh 22 hingga 24 Januari 2010, Allah telah mengizinkan ana dan sahabat-sahabat menjejakkan kaki ke Pantai Port Dickson, Negeri Sembilan. Bukanlah percutian semata-mata apabila lagu ‘hikmah kembara’ dimainkan pada malam perjalanan ke PD di samping merenung kembali asal kejadian manusia dan alam ini serta tujuan kita diciptakan di bumi yang nan indah ini. Hati ditabahkan, langkah diteruskan, peristiwa ‘serangan’ terhadap pengunjung beberapa minggu sebelum itu tidak menghalang kami.



Firman Allah SWT dalam KitabNya “Dan milik Allah-lah kerajaan langit dan bumi, Allah Maha Kuasa atas sesuatu. Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan penggantian siang dan malam terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang-orang yang berakal. (iaitu) orang-orang yang mengingati Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkanpenciptaan langit dan bumi (seraya) berkata “ya Tuhan kami, tidaklah Engkau ciptakan semua ini sia-sia, Maha Suci Engkau lindungilah kami dari azab neraka”(ali-Imran:189-191)..mudah-mudahan kami tergolong dalam golongan orang-orang yang mengingati Allah dalam apa jua keadaan itu.



Begitu indah alam ciptaan Yang Maha Esa ini, tak terungkap dengan kata-kata apatah lagi dengan tulisan. Pemandangan matahari terbenam di kala senja itu amat memukau hingga hampir terlupa masuknya waktu maghrib. Terasa rugi dan sedih dengan diri ini yang masih jarang mensyukuri nikmat Allah.

Allah berfirman lagi “Tidakkah engkau tahu bahawa kepada Allah-lah apa yang ada di langit dan di bumi bertasbih dan juga burung yang mengembangkan sayapnya. Masing-masing sungguh telah mengetahui (cara) berdoa dan bertasbih. Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.” (an-nuur:41)

Lihatlah sahabat-sahabiah sekalian, makhluk di sekeliling kita sentiasa bertasbih kepada Allah tapi kita?? Walaupun Rasulullah sudah mengajar kita untuk sering berzikir kepada Allah Yang Satu tapi kita masih alpa dan leka dengan nikmat yang amat jarang kita syukuri sedangkan alam sekitar tidak pernah berhenti berzikir.

Alhamdulillah, tiada kecelakaan yang menimpa kami sepanjang berada di sana walaupun mengahadapi sedikit masalah semasa mencari tempat tinggal pada awal ketibaan di Port Dickson.

Wallahu a’lam…

inikah erti persahabatan??

Esok aku akan kembali ke negeri Sabah menemui keluarga, sahabat-sahabat, guru-guru dan semua insan yang aku rindui khususnya sahabat-sahabat KRU dan PSS. Selepas cuti ini entah bila aku akan dapat kembali menemui mereka…..
Selepas Isyak, aku terus balik ke bilik dan tak menghafal seperti rutin harianku. Hatiku sayu dan terasa sebak apabila memikirkan saat melangkah keluar walaupun hanya untuk cuti midsem. Entah mengapa terasa amat berat untuk berpisah walau hanya dua minggu.
“ya Allah,adakah ini ertinya ukhuwah fillah?
Adakah ini ertinya persahabatan?” aku menangis dalam doaku, tak dapat ku tahan air mata ini untuk berhenti berlinang.
********************
Subuh itu, aku bangun lebih awal daripada biasa. Aku terus melangkah untuk mengambil wuduk, sedih malam tadi masih terasa. Selepas berwuduk,Alhamdulillah aku merasa sedikit lega. Tahajjud ku dirikan..suasana agak sepi dan menenangkan jiwa dan fikiran..
Namun, semua berubah apabila solat taubat dimulakan sehingga solat witir. Air mata berlinang kembali, tangisan semakin menjadi apabila nama sahabat-sahabatku terzahir di bibir..
“ya Allah, apakah maksud semua ini? Inikah yang dinamakan persahabatan?? Ya Allah, sesungguhnya aku menyayangi mereka keranaMu ya Allah. Ya Allah, janganlah Engkau titipkan rasa rindu mereka padaku ya Allah, sesungguhnya aku tidak mahu mereka risau sedikit pun tentang diriku sebab aku ingin mereka berasa tenang sepanjang cuti bersama keluarga mereka nanti, cukuplah Engkau timpakan rasa rindu itu padaku. Ya Rahman, Engkau jadikanlah ukhuwah yang kami bina ini terbina atas namaMu. Inni uhibbihum fiika ya Allah..ya Allah, Engkau berikanlah aku kekuatan untuk terus berjuang di jalanMu ya Allah…
air mata terus mengalir membasahi janggut, tambahan pula doa ini kuucapkan,
…ya Allah, sesungguhnya aku sangat malu untuk menadah tanganku yang penuh dosa ini memohon doa kepadaMu, tiadalah tempat aku mengadu selain kepadamMu ya Allah.”
********************
Alhamdulillah ustaz membenarkan aku untuk balik selepas waktu rehat. Dalam perjalanan pulang, aku membaca buku yang sempat aku pinjam dari sahabatku yang berjudul ‘Menerima Takdir Allah’. Aku amat bersyukur kepada Ilahi kerana Allah memberi ketenangan kepadaku melalui bacaan tersebut.
Mesej ku kirimkan kepada murabbiku,
“salam, akh, maaf ganggu..ana nak minta maaf banyak-banyak sebab lepas tiga minggu baru kita dapat berjumpa lagi..doakan ana.”
Murabbiku membalas dengan satu mesej yang membuat aku lebih bersemangat..
“tak apa akh, sampaikan apa yang anta dah belajar kat DQ, kita akan berjumpa lagi InsyaAllah.”
InsyaAllah, akan ku laksanakan apa yang diamanahkan dan apa yang telah ku rancangkan walaupun hati ini masih terasa rindu dengan sahabat-sahabat di seberang sana.
Sebenarnya inilah juga yang ku alami ketika meninggalkan Sabah. Rindu pada sahabat-sahabat dan gerak kerja bersama mereka.
‘sesungguhnya orang-orang yang beriman itu bersaudara’(al-hujurat : 10)
Wallahu a’lam

:: followers ::