Wednesday, March 10, 2010

...jadilah seperti air...


Tak tahulah nak cerita macam mana, tapi beginilah hakikatnya..

“Kalau antum tuang air ke dalam gelas, tuanglah sampai melimpah, bukan kita nak membazir tapi apa yang kita mahu ialah iman kita seperti air itu. Apabila kita beriman, iman kita bukan sahaja memenuhi atau menguasai diri kita malah iman kita dapat memberi manfaat kepada orang di sekeliling kita sepertimana melimpahnya air yang kita tuang tadi ke sekeliling gelas itu. Sabda baginda s.a.w “sebaik-baik di antara kamu ialah yang memberi manfaat kepada orang lain”…” Itulah antara kata-kata yang selalu murabbi saya cakap.

Bagaimana kita nak bersifat atau bersikap seperti air itu? Mari kita singkap kembali sirah baginda s.a.w apabila akhlak baginda menjadi seperti air itu.

Rasulullah s.a.w dan sang Yahudi tua yang buta dan miskin

Hampir setiap hari Rasulullah s.a.w berjalan menuju sebuah rumah sederhana, Rumah itu adalah rumah orang tua Yahudi yang miskin dan buta. Rasulullah sering mengunjunginya dan memberikan makanan kepadanya. Bukan itu sahaja, Rasulullah juga menyuapinya, bukan sekadar menyuapi sang Yahudi tersebut, beliau juga menghaluskan terlebih dahulu makanan yang hendak diberikan kepada orang tua tersebut dengan menyunyah makanan itu terlebih dahulu.

Seringkali sang Yahudi tua mencaci maki Rasulullah ia mencaci-maki beliau bahkan di hadapan Rasulullah sendiri yang sedang menyuapinya. Hebatnya Rasulullah, beliau tidak memberitahu si Yahudi tersebut bahwa dirinya adalah Muhammad s.a.w. yang selalu dihinanya. Rasulullah tidak menghiraukan ucapan Yahudi tersebut dan terus saja beliau berkunjung ke rumah sang Yahudi dan memberikan makanan sampai akhir hayat baginda.

Setelah Rasulullah s.a.w. wafat, Abu Bakar menjadi khalifah. Ia mengunjungi Aisyah(riwayat lain mengatakan Fatimah) dan bertanya kepadanya tentang amalan yang biasa dilakukan oleh Rasulullah. Lantas Aisyah menjawab bahawa ia tidak akan mampu menyaingi akhlak Rasulullah saw, ia menceritakan kepada Abu Bakar tentang kebiasaan Rasulullah memberi makan kepada sang Yahudi tersebut. Abu Bakar mendatangi sang Yahudi buta tersebut, tanpa berbicara apa-apa ia langsung menyuapi orang Yahudi. Seketika sang Yahudi merasa ada yang berbeza, kali ini bukan seperti biasanya. Sang Yahudi meludah makanan yang disuapi tadi.

Dialogpun terjadi di antara Abu Bakar dan Yahudi buta tersebut. Yahudi berkata kepada Abu Bakar, “aku tahu engkau bukanlah orang yang biasa datang menyuapiku.”

Abu Bakar bertanya. “bagaimana kau tahu aku bukan orang yang biasa datang kepadamu?”

“Orang yang biasa datang kepadaku senantiasa menyuapiku dengan terlebih dahulu menghaluskannya dengan mulutnya, sedangkan kau tidak. Ia begitu mengerti aku, ia memenuhi semua keperluanku, sungguh engau sangat berbeza dengan orang yang biasa menyuapiku. Mana orang itu?” jelas sang Yahudi tersebut.

“Engkau benar, aku bukanlah orang itu. Orang yang biasa datang menyuapimu adalah Muhammad Rasulullah s.a.w dan kini ia telah meninggal dunia.” jawab Abu Bakar. Selanjutnya diriwayatkan bahawa orang Yahudi tersebut menangis dan menyesali perbuatannya menghina orang yang selama ini menyuapinya, sampai akhirnya ia masuk Islam.

Dari kisah ini kita dapat lihat bagaimana tingginya akhlak Rasulullah s.a.w dan daripada akhlak baginda, Yahudi tersebut berasa senang sehingga dapat merasakan sesuatu yang sangat berbeza apabila Saidina Abu Bakar mengganti baginda s.a.w. Begitulah antara perumpamaan analogi yang dapat dibuat saya ambil contoh.

Wallahu a’lam..

No comments:

Post a Comment

:: followers ::